Pakai Ilmu Pelet, Pelajar SMA Nodai 10 Gadis

Madiun – Kasus pencabulan yang menghebohkan Kabupaten Madiun berhasil
diungkap jajaran Polres Madiun. Dalam menjalankan aksinya, pemuda yang masih
duduk di bangku SMA ini selalu menggunakan ilmu pelet, untuk meniduri para korbannya.

Yang mencengangkan, setiap usai mencabuli para korban yang rata-rata masih pelajar SMP,pelaku selalu menyimpan celana dalam korbannya. Alasannya, celana dalam itu dipakai untuk kenang-kenangan.

“Tersangka seorang pelajar kelas 10 salah satu SMK di Kabupaten Madiun. Diamankan
pihak berwajib setelah ada laporan dari salah satu orang tua korbannya,” kata AKBP Anom Wibowo, Kapolres Madiun Kota, Selasa (26/6/2013).

Dari hasil pemeriksaan polisi jelas AKBP Anom, korban pencabulan pelajar SMAini
sebanyak 10 gadis. Korbannya rata-rata masih
pelajar SMP. “Tapi ada kemungkinan bisa lebih
dari itu, karena sudah lama dilakukan,” ujar mantan Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak.
Kepada polisi, pelaku mengaku untuk menaklukkan para korbannya dengan
menggunakan ilmu pelet berupa azimat pengasihan.

“Selain pendekatan intensif, untuk merayu mereka saya pakai bulu perindu seharga 50 ribu dari Wonogiri Jawa Tengah.
Setelah jadi pacar, saya ajak di hotel. Di sana saya ajak ML, kalau gak mau saya paksa,” ucap Danang.

Anehnya, pelaku selalu menyimpan celana dalam (cd) para korbannya yang umumnya masih perawan. “CD mereka saya simpan
untuk kenang-kenangan. Semuanya saya olesi darah keperawanan untuk kebanggaan,” pungkas pelaku.
Polisi menjerat tersangka menggunakan pasal 81 UU RI Nomor 23 tahun 2002 Perlindungan Anak, tentang persetubuhan anak di bawah
umur dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara.

Sumber : detiksurabaya